Universe vs Addie MS

Di suatu hari yang udah gelap, saat aku lagi ngasih “ceramah” mengenai frekuensi energi dan law of attraction, tetiba ada yang nyeletuk nanya, “Mba eva kenapa kagum banget sama Addie MS?”. Pertanyaan yang ga nyambung tapi ya marilah kita bahas.. ada kaitannya juga dengan Law of Attraction kan? So it begins…

Taun 1991 kalo ga salah ya, aku sempet liat di TV, kolaborasi Addie MS dan David Foster. Yang mana saat itu aku nonton ya karena David Fosternya.. pengagum berat juga. Tapi trus disitulah aku mulai “kenal” dengan sosok Addie MS yang masih culun, muda, tapi kolaborasi sama David Foster. Tapi setelah itu ya udah, gak banyak media buat cari informasi juga ya jaman itu gak kayak sekarang. Dan gue kelas 1 SMA juga.

Lalu kalo gak salah nih.. entah taun 92 or 93 ya itu, ada konser Twilite Orchestra di JHCC, mainin lagu2 film. That was the exact moment dimana gw langsung berniat “I have to meet him. I have to join Twilite Orchestra” dan itu udah jadi niat mantebbbb banget. Dan yang tadinya cuma mikir2 pengen masuk IKJ, akhirnya bener2 diniatin.

Oh well.. perang sama mamah, bedarah2 mengenai keinginan aku menempuh jalur seni ke IKJ. Mau nge-band jaman sekolah aja sampe curi2, kabur dari rumah bawa2 gitar disumputin, dan kepaksa bohong2 dulu sama si mamah. Jadi sebenernya udah ketahuan kalo pasti ditolak abis2an. Kekeuh si mamah minta gw jadi sarjana. Ya udahlah, udah ga berani lagi perang2an, yang jujur bikin trauma dan bikin aku memutuskan “lupakan maen musik, lupakan piano”.. Tapi akhirnya aku tetep mikir….

Mikirnya, gimana caranya bisa kenal dan ketemu Addie MS juga *kekeuh*, sekalipun nggak masuk ke Twilite Orchestra atau ke jalur itu. Gue pake jalur independen deh kayak pa Ahok *hihihi, nggak ding*. Pada saat itu aku menyadari kalo Twilite Orchestra suka pake Chorus dari beberapa universitas, salah satunya PSM UNPAR. Dan UNPAR adalah salah satu universitas yang di approve oleh nyokap. Okeh mari kita jajal daftar ke UNPAR, cari jurusan yang mungkin bisa membantu jalur independent gw..

Daftarlah, dan alhamdulillah keterima di FISIP HI UNPAR, karena ada juga cita2 buat mempelajari semua art dan budaya negara lain, siapa tauuu bisa kerja di kedutaan kan, terjun di dunia politik dikit bole lah. Dan begitu masuk UNPAR, langsung semangat ikutan daftar PSM. Harap2 cemas kali kepake sama TO (Twilite Orchestra).

Well, tapi lalu gue dipanggil lagi sama nyokap bokap… dan diminta supaya bantuin usaha kakak yang baru berjalan di taun 95 itu. Walhasil babay PSM, babay jalur independen.. selain ngisi waktu kuliah, akhirnya ngisi waktu dengan urusan dunia internet, warnet2an, dan malah merintis club computer di UNPAR.. lahhh jauh deh. Tapi jujur, ini gak gw sesali kok. I love dunia IT, I love my bro.

Di saat itu akhirnya gw ikhlaskan aja.. “Kalo memang ada jodohnya, someday maybe aku akan bisa ketemu dan kenalan sama Addie MS”. Sebenernya, waktu kakak gw bikin club star trek (what a geek, and I helped hahaha), ketemu sama salah satu “member” club, mas Bowie Djati yang apparently adalah pemain timpani dan kenal sama Addie MS. Sempet ngobrol2 dan diajak untuk kenalan. Tapi aku gak siap, gak mau juga pada saat itu.

signs1Trus sempet beberapa kali nonton konsernya TO, atau dateng pas Addie MS kasih kuliah2, mini konser seperti di @america, atau pernah papasan juga malah di penang bistro kelapa gading, di konser David Foster.. Oh well, gak ada keberanian buat menyapa. Somehow, the universe told me “still not the time”. Kenapa? Karena kalo sampe aku harus menyapa, aku gak mau cuma sekedar “halo mas, boleh foto bareng?”.

Lalu, once upon a time, aku berpikir pingin kontribusi sesuatu, ngasih sesuatu buat Addie MS. Karena iya, satu hal yang gw salut sekali sama beliau adalah begitu kekeuhnya dia pingin lihat Indonesia punya gedung konser, dan pemerintah bisa support musik klasik di Indonesia. Gimana beliau menjajal ke sekolah2 untuk mengenalkan musik klasik ke masyarakat, mulai dari pelajar. Luar biasa kan? Kalo passion dia disitu, passion aku di jalur ESQ dan baby2, ibu hamil.. Tapi passion yang begitu itu aku paham (ini cerita laen lagi kenapa gw gak melanjutkan di jalur gelar FISIP gw, dan malah lari ke dunia parenting).

So, karena aku kebetulan bisa bikin web, sedikit design, kemampuan nulis yang ngga jelek2 amat.. aku menjajal bikin situs yang niatnya someday akan aku kasih ke Addie MS (entah gimana caranya dah). Di sela2 waktu, pasti berusaha research, nulis, begadang, dan ngalor ngidul sama Ivan (sahabatku, si web programmer), buat bikin konsep web-nya. Apalagi 2016 TO ulang taun ke 25 kan?

Ini yang gue bilang ada Law of Attraction.. saat universe seolah2 bilang “This is the right time, start doing it”. TO bikin konser yang gak mungkin gw lewatkan, lagu2 John Williams.. lalu setelah aku nonton konser Addie MS di Aula Simponia, gw sempet nge review konser itu dan aku kasi link blog-nya ke mas Addie. Iseng banget kan? Tapi entah namanya rejeki, he responded with the most incredible way! Cuma gagara tulisan secuil gitu, beliau sampe mau kasi aku hadiah tiket ke next concert-nya? heh???

Trus karena itu, gw memberanikan diri buat ngasih gift kecil lewat mas Bowie, buat mas Addie.. Tapiiii tanpa gw sadari juga, di masa yang sama itu, temen2 geng dari KKP (temen di dunia parenting dan komunitas keluarga peduli), juga lagi bikin rencana kasih birthday gift buat gue. Dan gile benerrrr.. mereka kasi gift-nya video rekaman ucapan selamat ultah dari mas Addie MS (pastinya hasil nodong). Lucu ya law of attraction… signs from the universe, yang ngebuat nama “evariny” jadi muncul di depan mas Addie *duh maap mas*. All at this one time.

Well, setelah beberapa bulan ngerjain, akhirnya si web simfonik.id berhasil beres… Dan gw mempersembahkan ke mas Addie sebagai hadiah ulang taun untuk TO. Ga tau dia suka apa engga, tapi yang penting itu kontribusi aku buat ngasih sedikit edukasi mengenai musik simfonik, dalam bahasa Indonesia. Tapi aku gak mau berenti disitu..

Akhirnya, untuk sesuatu hal yang belom mau aku cantumkan disini, gw punya rencana dalam kapasitas gw sebagai ketua umum KKP.. menggandeng mas Addie. He’s a good person, with high ESQ, and most likely an indigo adult, dan ga akan gw sia2kan ini. Rasanya ada energi yang ngasi tau bahwa inilah cara yang harus aku tempuh .. Ya elah ga jelas ya ini nulis apa. Tapi, inisiatif ini pun karena pernah membaca penjabaran dari Addie MS mengenai Berani Bangkrut. Tapi… maaf karena belom mau nulis apa2 juga sih tentang misi apa :D. Tapi intinya mau cerita ini….

sings2Gw alhamdulillah AKHIRNYA dikasih kesempatan untuk ketemu langsung, kenalan langsung dan ngobrol langsung dengan beliau. Tau gak gimana kita mengagumi seseorang sejak lama, tapi ternyata saat ketemu, dia tidak seperti apa yang kita bayangkan? Well.. mas Addie ini, jauh lebih baik dari apa yang aku bayangkan. Secara personal, karakter dan pola pikir. Gak salah kalo gw memang mengagumi beliau dari 24 taun lalu..

He respects others, walaupun cuma semut kecil macem saya yang gak ada apa2nya dibanding temen2 beliau yang orang2 penting. Tapi tiap gw email, pasti jawab. Gw mention di twitter pun (kalo gak kelewat hehe), pasti nyaut. Coba liat yang pada mention di hari ulang taun TO kemarin.. dia jawab SATU-SATU, bahkan hampir semuanya! How many celebs do that??

Sekarang masih nanya kenapa mba eva kagum banget sama Addie MS?

Karena, kalo bukan karena kagum dan niat kenal beliau, maybe gue justru ga akan tergiring buat masuk UNPAR, dimana setelah aku di UNPAR, mulai tertata jalan lain yang ngebawa ke detik ini.

Jawaban singkat : He inspires me :)

Tapi yang gw lebih percaya lagi… Semesta punya rencana yang lebih indah.
Suami gw bilang “Mungkin kalo kamu masuk TO, cuma kenal doang main musik doang.. Mungkin kalo kamu masuk PSM, dia malah cuma tau kamu anggota PSM doang, ngga tau nama kamu”.

Apapun itu, percayalah dengan signs dari semesta, dan percayalah dengan adanya Law of Attraction. Think positive, and you’ll get the positive energy leading your way ahead. Because sometimes, 24 years of waiting is totally worth it.